Arsip

Posts Tagged ‘islam’

Kambing Qurban, Sebuah Kado Untuk Nenek

November 7, 2011 4 komentar

Gema takbir, tahlil dan tahmid bergema dipenjuru Kota Bima sejak sore terdengar begitu syahdunya, pertanda akan tibalah hari raya besar Islam yaitu Hari Raya Iedul Adha atau yang lazim disebut sebagai Lebaran Haji atau hari raya qurban.

Kami sekeluarga (hanya 4 orang) dengan kecepatan sedang melaju diatas sepeda motor menyusuri jalan menuju kec. Ambalawi untuk merayakan Lebaran Haji bersama nenek dan keluarga besar di desa Talapiti.

Tak lupa oleh-oleh kesukaan nenek, sebungkus ‘nasi warung’ alias nasi bungkus berlauk ayam bakar dan sebuah balsem otot untuk memijat beliau yang belakangan ini sulit tertidur dimalam hari karena kesakitan.

Belum pulih, masih harus dipapah

Belum pulih, masih harus dipapah

Kondisi  kesehatan nenekku satu-satunya (yang tersisa di dunia ini) beberapa minggu terakhir semakin memburuk. Dua minggu lalu beliau mendadak merasakan sakit yang teramat sangat pada bagian tulang punggung bagian bawah seusai melakukan aktivitas hariannya menjaga sepetak sawah di dekat rumah serta menyirami tanaman sirihnya, sebuah aktivitas yang dia lakoni hampir sepanjang hidupnya.

Untuk ukuran seorang nenek yang berumur 85 tahun, banyak orang yang berkata beliau terlalu tua untuk melakukan semua itu, tetapi tidak mudah untuk membujuk beliau agar tidak  pergi bekerja di sawah atau melakukan pekerjaan berat lainnya.

Sayapun pernah mencoba dan lalu menyerah meyakinkannya untuk tetap di rumah, dan akhirnya saya yang harus meyakini bahwa aktivitas berat itu pulalah yang membuat sang nenek tercinta tetap bisa bertahan di usia nya yang semakin senja.

Satu hal yang menarik tentang nenek ku ini, semenjak saya SMA sepuluh tahun yang lalu beliau sering mengatakan agar saya tidak jauh-jauh meninggalkan beliau. Menurutnya, semenjak ditinggal mati oleh kakekku pada medio 1990-an beliau memiliki firasat bahwa ajalnya tidak lama lagi.

Sepuluh tahun terakhir ini demamnya sering kambuh, sejak saat itu setiap pertemuanku dengannya seakan-akan sebuah pertemuan terakhirnya yang selalu diusaikan dengan haru airmata perpisahan.  Seperti minggu lalu, saat seluruh keluarga besar termasuk tante di Jakarta yang mesti secepatnya pulang Ke rumah nenek karena kondisi kesehatannya yang sangat memburuk dan pesan lisan beliau agar seluruh anak, cucu, cicit, dan keluarga besar lainnya datang bertemu untuk yang terakhir kalinya. Sebuah firasat yang belum terbukti sampai hari ini, buktinya tadi pagi saya masih sempat Baca selanjutnya…

Iklan

Nasib agama ditentukan dari polling [Fact or Hoax?]

Januari 28, 2011 14 komentar

Beberapa teman di akun Facebook saya menforward dalam bentuk pesan chat, isinya sama tentang ajakan untuk “menentukan” nasib Islam di Jerman apakah menjadi sebuah agama atau tidak. berikut petikan pesan berantai tersebut:

Assalamualaikum, di jerman sedang ada pemilihan suara mengenai apakah ‘Islam sebuah agama, dan layak diakui?’ Jadi, mari kita bantuin saudara2 kita disana dengan mengunjungi link nya yg dibawah ini, setelah dibuka tolong pilih “Ja” yg artinya ‘iya’ kemudian tekan “Zur Auswertung” untuk mengirim. Linknya:

http://www.tagesschau.de/inland/wulffrede112.html

Ayo kita sebarkan ke teman2 kita yg muslim n kita bantu saudara2 kita di German.. Yg parahnya sudah 67,3% yg pilih tidak ayo kita vote iya untuk saudara kita disana. Wassalam….

membalas pesan inbox (dan 5 pesan chat dan wall yg sudah saya hapus) untuk polling dan menyebarkan info tentang kondisi islam di jerman, kalo saya sarankan gak usah dibuka situsnya atau diikuti polingnya bahkan jangan menyebarkan ke muslim yg lain. kenapa? karena itu hal yang sia2, membuang tenaga dan emosi.

Tadi sempat sy penasaran dan mencoba mengakses situs yg menggunakan bhs yg tdk kita mengerti. (Terimakasih om gugel trenslet untuk menerjemahkan polling situs berita Jerman itu dalam bahasa Bima). intinya menurut saya

PERTAMA: Poling itu sudah ditutup sejak Oktober 2010 dan memvoting tidak akan merubah apapun hasil polling. Baca selanjutnya…

Kategori:INFO Tag:,

Jangan coba-coba tidak sholat jum’at di Bima

April 15, 2008 9 komentar

Bima, sebagai sebuah entitas kebudayaan yang turun temurun bercorak islam, memiliki keunikan dan keistimewaan yang jarang didapatkan dari daerah lain. Sejak jaman sebelum Indonesia lahir, Dou Mbojo (orang Bima) telah banyak berkiprah melawan penjajah baik di dalam maupun diluar wilayah teritorialnya. Kesamaan nasib dan ikhwatul muslimin, adalah semangat yang menggelorakan jiwa-jiwa laskar Bima untuk bahu membahu dengan Kerajaan tetangga dalam mengusir penjajah. Penegakan syari’at islam pada masa kesultanan juga telah beralkuturasi dengan budaya dan norma-norma adat yang menjadi kearifan lokal masyarakatnya.

Walaupun seiring perjalanan waktu, Bima yang dahulu bersyari’at kan islam kini semakin fleksibel, namun warisan keta’atan dan kepatuhan dalam menjalankan perintah agama tidak lekang dimakan zaman. Dou Mbojo sampai sekarang masih menjunjung tinggi budaya maja labo dahu (malu dan takut). Malu dan takut ini bukan berarti orang Bima pemalu dan penakut dalam bergaul, tetapi malu dan takut kalau kita berbuat salah dalam hubungan kita sesama manusia dan hubungan vertikal dengan Yang Maha Kuasa.

Walaupun tidak terang-terangan menyatakan diri sebagai daerah yang menerapkan syariat islam, Pemerintah Bima sejak beberapa tahun yang lalu telah mengeluarkan beberapa kebijakan yang mendukung terciptanya peningkatan iman dan taqwa masyarakatnya. Beberapa program seperti pembumian Al-Qur’an dan Jum’at Khusuk terbukti berhasil dalam tataran aplikasinya dan berbuah positif dalam menunjang IMTAQ masyarakat, bahkan pada beberapa wilayah di Bima, bahkan anomo masyarakat dalam beribadah seringkali menjadi sesuatu yang menarik untuk dibahas. Seperti yang diangkat oleh salah satu situs pemberitaan beberapa hari yang lalu:

Desa Cenggu Kecamatan Belo ditetapkan sebagai proyek percontohan (pilot project) penerapan Jumat Khusu oleh pemerintah Kecamatan Belo. Bagi warga yang tidak shalat Jumat beberapa kali, akan dijemput dengan keranda mayat.
Camat Belo, Sudirman, SE, mengatakan, sejak ditetapkannya Peraturan Daerah (Perda) Nomor 2 Tahun 2002 tentang program Jumat Khusu, pemerintah Kecamatan Belo sudah merespons dengan membuat keputusan setiap desa wajib melaksanakan program itu. Dari delapan desa di Kecamatan Belo, Cenggu dinilai optimal menerapkan program itu.
Bahkan, kata Sudirman, setahun setelah Perda tersebut atau 2003 lalu, pemerintah Desa Cenggu telah membuat peraturan untuk mengamankan Perda, setiap warga yang laki-laki wajib shalat Jumat. Kesepakatan itu melibatkan semua elemen masyarakat mulai dari ketua RT, ketua RW, tokoh masyarakat,  tokoh agama, dan Muspika. “Warga sepakat untuk menerapkan hukum sosial bagi warga yang kedapatan tidak shalat Jumat,” katanya di Cenggu, Sabtu (12/4) lalu.
Apa bentuk hukuman sosial yang diterapkan? Dijelaskan Sudirman, setiap Jumat warga didata oleh masing-masing ketua RT, mereka diingatkan agar shalat Jumat. Bagi warga yang tidak shalat, tidak akan dibantu ketika mengadakan hajatan atau kegiatan lainnya.
Bahkan, katanya, bagi warga yang tidak melaksanakan shalat hingga tiga atau empat kali akan dijemput dan diarak keliling desa dengan keranda mayat. Hukuman sosial yang disepakati itu sangat efektif, sehingga tidak ada warga yang tak Jumatan.
Meski hukuman sosial tersebut telah lama diterapkan, namun hingga saat ini belum ada warga yang kedapatan tidak shalat Jumat. “Biasanya, pemerintah desa setempat memanfaatkan kaum perempuan untuk mendata kaum lelaki yang tidak shalat,” katanya

Kutipan diambil dari Sumbawanews dengan judul “Jika tak Shalat Jumat, akan Dijemput dengan Keranda Mayat”

Kategori:INFO, MBOJO BIMA Tag:, ,