Beranda > MBOJO BIMA > Silsilah Para raja, Sang Bima dalam Mitologi I Lagaligo

Silsilah Para raja, Sang Bima dalam Mitologi I Lagaligo

Tulisan ini saya muat dalam group Bima Tanahku dan saya muat kembali disini agar bisa terakses lebih luas oleh siapapun yang ingin membacanya.

Membaca beberapa Notes di group ini yaitu:
1. http://www.facebook.com/notes/bimaku-tanahku/pengaruh-kekuasaan-kerajaan-majapahit-dalam-berdirinya-kerajaan-bima-1/248661172546
2. http://www.facebook.com/notes/bimaku-tanahku/pengaruh-kekuasaan-kerajaan-majapahit-dalam-berdirinya-kerajaan-bima-ke-ii/252335787546
3. http://www.facebook.com/note.php?note_id=279517242546

dua buah artikel tentang perjalanan sejarah Dana Mbojo ada jaman lampau. tulisan itu bercerita tentang asal usul Generasi raja-raja Bima yang dimulai dari kedatangan Sang Bima dst yang dikatakan berkaitan erat dengan pasang surutnya kerajaan majapahit.

Saya tertarik mengangkat informasi dari perspektif lain mengenai silsilah raja-raja Bima yang berkaitan dengan mitos sawerigading dalam Kitab I Lagaligo. Kenapa kita katakan sebagai mitos, karena kitab Lontar ada jaman dahulu banyak berceritakan tentang peristiwa masa lalu dalam bentuk legenda, mitos, atau dongeng sehingga ada sebagian yang tidak rasional dan tak bisa jadi rujukan sejarah, namun ada bagian-bagian yang berkaitan dengan realitas ada masa lalu yang bernilai sejarah. Menurut saya mitos-mitos itu banyak bisa kita temui dalam lontaraq (bahasa bugis dari kitab yang ditulis di daun lontar) seperti Bo Lama (catatan kerajaan Bima pra kesultanan), serta banyak lontaraq Bugis Makassar khususnya lontaraq paling tua yang berisi kitab I Lagaligo.

Dalam salah satu sumber pdf Epos I Laga Ligo saya pernah menemukan data Lontaraq Bugis kuno yang kini tersimpan di Belanda tentang perjalanan Sawerigading ke beberapa daerah. Data itu berbentuk risalah (ringkasan) mengenai daftar no urut pengarsipan lontaraq. ada salah satu daftar saya mendapati data ternyata perjalanan sawerigading dari Sulawesi sampai juga ke daratan Bima dan Dompo (dompu).

ROL. 6 No.5 Aksara:Bugis Lontaraq, mengenai: Perjalanan Sawerigading ke Bima dan disambut baik oleh Kerajaan Bima. Bisa dilihat di: http://www.kitlv.nl/pdf_documents/187_HASSA_Microfilms.pdf

Sawerigading sendiri dipercaya sebagai leluhur/raja pertama yang mempersatukan daratan Sulawesi. Asal usulnya dikatakan sama (segaris) dengan “mitos” asal usul Sang Bima yang titisan Dewata (jin). Bisa dibaca di buku: Henri Chambert-Loir, 1985. ” Cerita Asal Bangsa Jin dan Segala Dewa-Dewa”, Textes et documents Nousantarieus: Ecole Francaise de’ extreme-orient. ( naskah diterjemahkan dari manuskrip silsilah Raja-Raja Bima, Jawa).
sumber:
http://books.google.com/books?id=6Q71wFB4YxQC&lpg=PP1&pg=PA43#v=onepage&q=galigo&f=false

dalam cerita dan hasil dari manuskrip Raja-Raja Bima di Jawa, pihak di Perancis telah menterjemahkan kitab manuskrip ketrunan Raja-Raja Jin di Bima dan Luwu, [informasi ini jangan epenuhnya dipercaya, baca kembali tentang mitos yang saya tulis diatas]:
Ketrunan Raja Bima di Jawa dan Raja Luwu di Sulawesi adalah hasil dari ketrunan Raja-Raja Jin yang dipanggil sebagai dewa-dewa yang mempunyai salur galur Jan Marjan, iaitu leluhur segala jin-jin di dalam dunia ini.

Jan Marjan dikatakan mempunyai tiga orang anak, dari tiga orang anak inilah, ada yang menjadi dewa, peri, hantu syaitan, orang bunian dan makhluk ghaib. Ada yang Islam, Kristen dan berbagai agama/kepercayaan…

Iskandar Zulkarnain juga menikah dengan puteri jin bernama Julus Asyikin dan mendapat tiga putera yang menurunkan Raja Rum Istanbul, Raja China dan Raja Andalas ( Sumatera). Dalam buku ini menulis silsilah berikut: Raja Istanbul-Raja China-Raja Andalas anaknya Iskandar+Tajul Asyikin anaknya Bat Tunggal anaknya Beg Basugi anaknya Mah. Tunggal Pandita anaknya Mah. Ind. Palasyara anaknya Bat. Ind. Manis anaknya Bat. Ind. Brama anaknya Bat Ind. Guru anaknya Sang yang Tunggal anaknya Jan Marjan ( leluhur Segala Jin Atas Dunia).

Jan Marjan mempunyai tiga anak, Sang Yang Tunggal yang menurunkan ketrunan jin dan manusia menjadi raja-raja dunia dan hantu syaitan, Sang Yg Winaya menurunkan ketrunan Dewa dan Mambang dan Sang Yang Jaharanang menurunkan ketrunan Cendera dan Peri.
…………………dst

Dengan kata lain Raja Bima, Raja Dompu dan raja Bugis di Luwu dikatakan mempunyai genetik jin.

Informasi dari lontaraq diatas memang lebih bernilai mitos (mpama mpemo dalam bahasa kita) namun yang menjadi bahan perhatian kita adalah:

1. Kesamaan mpama mpemo tentang “darah jin” dalam diri leluhur raja-raja Bima dan raja-raja Luwuk (dan Sulawesi selatan secara umum) dari berbagai versi cerita. http://books.google.com/books?id=6Q71wFB4YxQC&lpg=PP1&pg=PA72#v=onepage&q=galigo&f=false

2. Kedatangan Sawerigading Ke Bima, Hal ini menurut saya pasti tercatat dalam Bo kerajaan Bima, namun seperti yang kita tahu banyak bagian bo lama khususnya yang masih beraksara sansekerta atau jawa kuno yang hilang dan tak bisa ditelusuri lagi. Menyisakan pertanyaan mengenai latar belakang dan dampak dari kedatangan Sawerigading tersebut dan bagaimana korelasi Sang Bima dengan Sawerigading

Benang merah itu yang selama ini saya cari dalam beberapa penelusuran sendiri dan kini coba saya angkat untuk mendapatkan masukan² lain yang semoga bisa mencerahkan kita dalam merangkai dan menikmati kekayaan khasanah budaya Mbojo yang indah…

..wallahulam..
mohon koreksi kalau ada kesalahan fakta dan opini.

About these ads
  1. imonck.wordpress.com
    April 19, 2010 pukul 5:32 pm

    baru tau ane gan :matabelo:

    mangstab BLOGnya… :thumbup:

    • April 19, 2010 pukul 6:54 pm

      makasih gan…
      blog nya agan jg mantap, jgn sungkan2 mampir disini

  2. dou donggo
    April 21, 2010 pukul 10:56 am

    bedakan antara dongeng, cerita rakyat dan sejarah boss….

    kerena ketika keduanya bercampur aduk, maka yang terjadi adalah kesalahan pemaknaan cerita…..

    • Juni 12, 2013 pukul 9:52 pm

      Berdasarkan pemikiran yg tdk masuk akal yakni:
      1.Cerita dongeng adl cerita-cerita dimasyarakat yg mengandung unsur-unsur gaib yg tdk masuk akal atau tidak ada teorilogika yg mampu menjeleskan secara ilmiah tentang kejadian tsb, bagi org yg percaya/yakin kl itu pernah terjadi maka akan dianggapnya sejarah, tapi bagi org yg tdk percaya maka dianggapnya cerita rekaan yg tdk masuk akal hanya cerita fiksi fantasi jaman dahulu.
      2.Cerita fiksi Fantasi adl cerita-cerita fiksi yg tdk masuk akal yg terlahir dari khayalan pembuatnya & semata-mata hanya untuk hiburan semata.

  3. jon
    September 13, 2012 pukul 12:27 am

    bos,,,mohon referensinya lebih kuat dan lebih banyak,,,,,menarik untuk kita telusuri, terima kasih ,,,,,,,

  1. November 21, 2011 pukul 9:27 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 182 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: